LAPORAN AKTIVITI PROGRAM PEMBINAAN SAHSIAH MURID TAHUN 4 SK BANGI

jAP YA

Advertisements


Melihat gelagat manusia yang tak pernah takut pada hari akhirnya, masih enak menghirup asap rokok, masih enak makan enak-enak di tengah malam, siap snap gambar dan hantar pada kawan-kawan. wah betapa bahagianya aku, dapat menikmati juadah yang mahal ini.

Tapi ia terlupa pada sang pemberi nikmat, yang mana jaudah itu menjadi enak, yang mana mulutnya masih boleh terbuka, lidahnya boleh merasa enaknya masam manis, yang lehernya boleh mengalirkan dengan tenang segaja juadah, yang perutnya boleh menampung segala juadah, dan esoknya keluar dengan lembut sekali.

Sedang orang yang sedang berperang dengan kesakitan,
dapat merasakan nikmat itu sungguh besar,
sehingga saat ini, segalanya terbatas buat dirinya
pergerakannya, makannya, minumnya, semuaya harus dipilih,
kerana sedikit terlanjur, kesannya hampir membawa mati.

Penyair Indonesia mengukir sajaknya,

Andai bisa, aku ingin hidup seribu tahun lagi.

Memanjat di dedaunan kering

 Subhanallah. Maha Suci Allah. Mimpi merupakan satu anugerah Ilahi yang sangat penting. Pentingnya mimpi bagaikan satu wahyu. Kadang-kadang boleh mengubah hidup seorang manusia menjadi lebih baik, lebih bertaqwa, walau kadang-kadang ada yang menjadikan mimpi titik  alasan untuk dia jatuh semula.Mimpi disebut Rasulullah sebagai mukjizat Nabi yang ke 40.

Saya mendengar seorang perempuan (yang saya tidak kenal) menceritakan kepada abang ipar saya dalam mimpi tadi, bahawa apabila dia berzikir menyebut nama Allah Allah Allah, lalu tak semena-mena keluarlah semacam satu objek dari mulutnya, saya menganggap objek itu sebagai jin yang berbentuk setongkol batu. Lalu saya mencelah, itulah (kamu)… entah ilmu apa yang kamu amal selama ini. Ilmu dan amalan dia itu (yang selama ini bersarang dalam dirinya) telah keluar melalui dzikir itu.

Rupanya keadaan yang saya tinggal adalah keadaan huru hara hari kiamat. Orang ramai pun saya sudah tidak tahu di mana lagi kedudukan mereka. Apakah masih hidup atau sudah meninggal. Saya berusaha untuk pulang ke rumah. Dalam perjalanan pulang saya melihat dan berusaha mengelak dari ditimpa berpuluh-puluh pohon kelapa yang tumbang serentak. Bayangkan dengan bunyi yang kuat, 30 batang kepala tumbang ke satu arah secara serentak. Saya lihat bunyi pohon itu mahu tumbang ke arah saya, saya cuba ikhtiar lari darinya. Mujur hujung dahan rantingnya tidak mengenai saya. Lalu saya berjalan lagi, di jalan hadapan saya jalan sudahpun mati akibat pohon-pohon yang tumbang.

Sekeliling saya adalah pohon-pohonan yang kering dan sudah mati. Saya lihat atas saya ada orang yang masih selamat, dia lah yang bantu pegang tangan saya untuk naik ke atas, saya memanjat atas daun-daun yang kering dengan kaki dan perasaan yang letih.

Sampai dirumah saya, ramai budak-budak remaja perempuan sedang berlindung. Saya pun tidak tahu siapa mereka. Yang saya tahu hanya rumah saya yang masih selamat. Anak-anak saya pun entah dimana. Suasana kelam kabut diluar. Dan masih ada lagi sekumpulan manusia yang sedang berbincang untuk datang ke rumah saya lagi untuk berlindung.

Saya kemudian berbaring, saya capai sebuah telefon untuk menghubungi seorang sahabat saya, ingin memberitahu bahawasanya kita sekarang sedang berada didalam suasana kiamat. Saya lihat telefon itu tidak lagi bercahaya, cahayanya malap dan memang tidak boleh digunakan lagi. Sementara arus elektrik semuanya sudah terpadam.

Kemudian saya terjaga dari tidur sambil mengucapkan astaghfirullahal adzim.Teringat saya pada awal surah Al-Haj, maknanya,

Wahai manusia, bertaqwalah engkau kepada tuhanmu, sesungguhnya goncangan hari kiamat itu sangat dahsyar, Pada hari kamu itu melihat (peristiwa-peristiwa yang mengerikan) itu, tiap-tiap ibu penyusu akan melupakan anak yang disusukannya, dan tiap-tiap perempuan yang mengandung akan gugurkan anak yang dikandungnya; dan engkau akan melihat manusia mabuk, padahal mereka sebenarnya tidak mabuk, tetapi azab Allah amatlah berat, mengerikan (AlHaj Ayat 1-2)

22 Disember 2012.